Sumber : merahputih.com

Teknologi Pencegah Banjir di Sejumlah Negara

Teknologi Pencegah Banjir di Sejumlah Negara – Saat musim hujan, banjir tak hanya melanda DKI Jakarta dan sekitarnya. Beberapa negara maju pernah mengalami hal serupa, seperti Jepang, Inggris, dan Belanda.

Teknologi Pencegah Banjir di Sejumlah Negara

Sumber : merahputih.com

cerrrca – Oleh karena itu, beberapa insinyur di negara-negara ini telah mengembangkan teknologi pengendalian banjir, dan para insinyur Indonesia dapat meniru atau bahkan mengembangkan banjir.

Dihimpun kanalpolitika.com, berikut ini adalah Beberapa Teknologi Pencegahan Banjir yang disediakan oleh beberapa negara / kawasan:

1. G-Cans

Sumber : japanvisitor.com

G-Cans adalah teknologi pengendalian banjir yang ditemukan oleh Jepang. G-Cans awalnya adalah gaikaku hosuiro yang dihentikan, sistem drainase bawah tanah yang terletak di Kasuga Kasuga.

Teknologi pencegahan banjir ini merupakan fasilitas pencegahan banjir yang dirancang untuk mencegah sungai atau kanal meluap saat musim hujan dan badai yang melanda Jepang.

G-Cans dibangun pada tahun 1992 dan baru selesai pada awal tahun 2006. Sistem drainase memiliki 5 tangki beton dengan tinggi 65 m dan radius 32 m. Kelima tangki penyimpanan tersebut dihubungkan dengan terowongan sepanjang 6,4 km dan terletak 50 m di bawah tanah.

Jadi bagaimana cara kerjanya? Saat hujan atau badai, air yang terkumpul di 5 tangki air akan dialihkan ke ruang penyimpanan terakhir.

Tempat perlindungan ini memiliki tinggi 25,4 m, panjang 177 m dan lebar 78 m, dan didukung oleh 59 pilar besar. Di ruangan itu, air akan dipompa oleh 78 buah pompa 10 MW yang mampu memompa 200 ton air per detik. Kemudian air akan mengalir ke Sungai Edo untuk kembali ke laut.

Baca juga : Fakta Vaksin Nusantara Undip (Vaksin Dendritik COVID-19)

2. Thames Barrier

Sumber : thamesriversightseeing.com

Teknologi perlindungan banjir generasi berikutnya ada di London, Inggris. Penahan banjir ini telah dibangun sejak tahun 1974 dan selesai dibangun pada tahun 1982. Itu dinamakan Penghalang Sungai Thames.

Penghalang Sungai Thames adalah teknologi pengendalian banjir yang membentang sepanjang 520 m melintasi Sungai Thames dan melindungi kota London dari banjir sekitar 125 km2.

Teknologinya juga dinamis. Ada 10 gerbang baja di Sungai Thames, masing-masing seberat 33.000 ton, yang bisa ditutup dan dibuka. Setelah Sungai Thames dibuka, aliran air normal dan perahu dapat melakukan aktivitas normal.

Namun, saat badai melanda atau air pasang, penghalang Sungai Thames akan ditutup, dan saat ditutup, gerbang bisa mencapai ketinggian 20 m. Dibutuhkan 1,5 jam untuk menutup gerbang.

Tujuan dari penutupan pintu gerbang adalah untuk menghentikan aliran air di hulu sungai dan menghentikan alirannya ke pusat kota. Saat kondisi normal kembali, pintu akan terbuka kembali.

3. The Great Wall Louisiana

Sumber : youtube.com

Great Wall of Louisiana adalah penghalang gelombang air yang dibangun dari 2010 dan selesai tahun 2013. Tembok Louisiana dibangun karena terkena dampak Badai Katrina pada tahun 2005 di New Orleans, AS.

Ukuran besar tembok ini adalah 2,8 kilometer dan tingginya 7,6 meter. Selain itu, tembok tersebut juga dilengkapi dengan terowongan, port, dan pompa dengan daya sebesar 5000 tenaga kuda atau 3,6 juta watt.

Tembok Besar Louisiana dapat memblokir gelombang selama badai, sehingga terhindar dari banjir.

4. Dinding Anti Banjir Grein

Sumber : jatimtimes.com

Di Austria, pemerintah kota Grein juga telah mengembangkan teknologi pengendalian banjir. Menariknya, teknologinya adalah dinding yang bisa dibongkar dan dipasang kembali.

Tembok ini setinggi 3,6 meter dan bertanggung jawab untuk memandu luapan Sungai Danube. Untuk itu, pemerintah akan membangun tembok pemisah di tepi sungai untuk mencegah air membanjiri pemukiman.

Setelah air sungai kembali normal, tembok dibongkar. Tembok tersebut telah digunakan sejak 2010 dan diyakini efektif mencegah banjir di kota tersebut.

5. Delta Plan

Sumber : emancipator.nl

Belanda belajar banyak dari banjir tahun 1953. Bencana tersebut merenggut nyawa lebih dari 1.800 orang. Belanda tidak ingin mengalami hal yang sama, sehingga dibentuk pula proyek pengendalian banjir berskala besar yang disebut Delta Plan.

Cara teknisnya adalah dengan menggunakan besi beton kotak raksasa dan menurunkannya ke laut sepanjang 30 kilometer.

Proyek Delta untuk menutup Laut Zuiderzee terdiri dari 13 bagian yang membentuk sistem pengendalian banjir. Proyek tersebut telah selesai sejak 1997 dan menelan biaya 3 miliar gulden Belanda atau Rp 24 triliun.

Meski harganya mahal, Proyek Delta mampu melindungi Belanda dari ancaman banjir dalam empat ribu tahun. Karena kemampuannya yang luar biasa, Proyek Delta disebut-sebut sebagai salah satu dari tujuh keajaiban dunia modern.

6. Terowongan SMART

Sumber : en.tempo.co

Negara tetangga Indonesia dan Malaysia juga memiliki teknologi pengendalian banjir yang disebut “pengelolaan air hujan dan terowongan jalan” (disingkat “terowongan SMART”). Seperti namanya, terowongan ini digunakan untuk mengendalikan banjir di sana.

Proyek SMART dibangun pada tahun 2003 dan telah digunakan sejak tahun 2007. Terowongan yang memiliki diameter 13,2 meter dan panjang total 9,7 kilometer ini bermula di Kampung Berumbang dekat Sungai Klang dan berakhir di danau Taman Desa. Dekat dengan Sungai Kilajon.

Terowongan itu juga multifungsi. Selain untuk mengontrol sumber air, SMART juga digunakan untuk menghilangkan kemacetan lalu lintas di sana.

Baca juga : Cara Anies Baswedan Atasi Banjir Jakarta

7. Tubewall

Sumber : dam-itcanada.com

Yang terakhir ada di Swedia. Namanya Tubewall, berbentuk tabung dan terbuat dari kain anti bocor yang mengembang seperti balon. Pipa-pipa ini juga bisa disambungkan satu sama lain dan tahan banjir hingga 100 cm.

Diperlukan waktu sekitar 1 jam untuk memasang Tubewall sepanjang 60 meter. Saat banjir surut, Tubewall mengempis dan berbalik arah.

shares