Sumber : tirto.id

Potensi Investasi Tesla Terganjal karena Indonesia Tak Ramah ESG

Potensi Investasi Tesla Terganjal karena Indonesia Tak Ramah ESG – Dari Menteri BUMN Erick Thohir, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan, hingga Presiden Joko Widodo (Joko Widodo) beralih ke perusahaan kendaraan listrik dan energi bersih Tesla, Anchor it in Indonesia. Sayangnya, upaya semacam ini berpotensi melintasi jalan terjal.

Potensi Investasi Tesla Terganjal karena Indonesia Tak Ramah ESG

Sumber : tirto.id

cerrrca – Perusahaan yang dipimpin oleh Elon Musk tersebut menyatakan akan semakin fokus pada aspek lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) dari investasi.

Singkatnya, ESG adalah metode yang dirancang untuk mencapai praktik bisnis yang tidak merugikan lingkungan dengan tetap memperhatikan seluruh aspek masyarakat.

Dikutip dari tirto.id , Pada pertemuan pemegang saham tahunan September 2020, CEO Tesla Elon Musk menawarkan kontrak jangka panjang yang sangat besar untuk perusahaan yang dapat menambang nikel dalam kondisi “sensitif lingkungan”.

S&P Global mengemukakan bahwa permintaan ini menjadi tantangan bagi industri (terutama pertambangan nikel) untuk mengembangkan rantai pasokan baterai lithium rendah karbon yang tidak merusak lingkungan selama proses penambangan, tetapi menggunakan energi hilir yang ramah lingkungan.

Sebagai salah satu dari banyak perusahaan, Tesla diundang oleh Standard & Poor’s Global untuk melakukan evaluasi standar ESG yang ketat.

Namun, perusahaan tersebut tidak dapat memasukkan 630 perusahaan pemenang penghargaan dari 7.000 yang diundang.

Dalam laporan serupa, ada 29 perusahaan Indonesia yang diundang, tetapi tidak satupun dari mereka yang memenangkan penghargaan.

Menariknya, dari daftar tersebut, Pertambangan dan Industri Indonesia (MIND ID), PT Pertamina (Persero), PT PLN (Persero) dan PT Aneka Tambang (ANTM) tidak masuk dalam proyek baterai EV Aliansi BUMN dan Mitra Khusus Potensi Sla.

PT Timah juga akan berpartisipasi dalam proyek aki mobil listrik, dan PT Bukit Asam tidak akan berpartisipasi.

Baca juga : Penghormatan Terakhir untuk KA Prameks yang Kini “Pensiun”

Andry Satrio Nugroho, Kepala Institut Pengembangan Industri, Perdagangan dan Investasi dan Keuangan (Indef), menilai laporan tersebut menunjukkan bahwa komitmen industri Indonesia terhadap ESG masih belum kuat.

Oleh karena itu, menurut Andry, jika Tesla benar-benar membutuhkan ESG, akan sulit bagi Indonesia untuk memanfaatkan peluang investasi perseroan.

Andri mengatakan kepada wartawan tirto.id, Rabu (10/2/2021): “Jika ESG tidak memenuhi persyaratan masyarakat internasional, saya kira akan sulit untuk memperhatikannya.”

Andry mengatakan selama ini pemerintah hanya mengejar kuantitas investasi yang terlalu banyak tanpa memperhatikan kualitas persyaratan LST.

“Job Creation Act” yang disahkan pada tahun 2020 juga menduga bahwa organisasi lingkungan akan memperburuk perlindungan lingkungan atas nama investasi dan ekonomi.

Sebelum “Job Creation Act” diundangkan, pemerintah telah lama menoleransi praktik bisnis yang bertentangan dengan standar ESG.

Andry mencontohkan proyek biodiesel, yang dikatakan ramah lingkungan tetapi berasal dari minyak sawit, yang diyakini menyebabkan deforestasi dan merugikan petani sawit mandiri.

Situasi serupa terjadi di banyak tambang nikel. Jaringan Aksi Tambang (JATAM) mencontohkan, misalnya, penambangan nikel di Pulau Wawonii di tenggara Sulawesi menyebabkan banjir bandang, dan debu dari tambang menyebabkan gagal panen dan kekurangan air bagi warga. Menurut Jatan, kejadian ini hanya puncak gunung es dan mungkin juga terjadi di pulau lain.

Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia (Kehati) yang aktif mendorong investasi hijau, menunjukkan tren ESG perusahaan dalam negeri masih jauh dari standar global.

Direktur Eksekutif Kehati Riki Frindos mengatakan bahwa sebagian besar perusahaan masih belajar dan mencerna, misalnya, bagaimana ESG mempengaruhi bisnis mereka dan tindakan apa yang harus diambil.

“Kalau uang masuk, maka investor akan bilang ‘Saya butuh ESG’, tapi belum ada yang siap. Riki mengatakan kepada wartawan Tirto, Rabu bahwa kita masih dalam tahap awal.

Oleh karena itu,” banyak orang yang tidak heran jika Indonesia tidak yakin tentang masalah ESG.

Di pasar modal, meski relatif berkembang, trennya serupa. Riki menuturkan, beberapa investor dan fund manager profesional masih menaruh perhatian pada isu ESG di Indonesia. Pada saat yang sama, perusahaan tidak banyak bertindak dan beradaptasi dengan pasar.

Salah satu penyebabnya adalah kurangnya perhatian terhadap trend global perubahan iklim saat ini. Riki menjelaskan, saat ditanya bagaimana perusahaan menanggapi perubahan iklim, kebanyakan perusahaan di dunia lancar. Pada saat yang sama, kata dia, di Indonesia, “orang biasa tidak bisa menjawab.”

Faktor lainnya adalah masih banyaknya perusahaan Indonesia yang masih belum bisa melaporkan pelaksanaan ESG. Akibatnya, meski dipraktikkan, pemeringkat lembaga pemeringkat seringkali menyimpulkan bahwa penerapan LST belum optimal.

Baca juga : 10 Negara Jatuh Resesi Ekonomi akibat Pandemi

Oleh karena itu, menurutnya, ketertarikan Tesla harus dijadikan sebagai motivasi untuk penetapan standar ESG. Pemerintah dan dunia usaha harus berusaha menjawab berbagai syarat yang ditetapkan Tesla dan menjadi mitra mereka.

Jika berhasil, ini akan menjadi peluang untuk meningkatkan reputasi ESG Indonesia di mata investor global.

“Kita harus mempersiapkan ESG terkait.” Ini kesempatan kita membuktikan peluang ini kepada investor luar, ”kata Riki.

Riki mengingatkan bahwa komitmen terhadap LST jangan dilihat sebagai beban. Dalam perkembangan pesat ESG di seluruh dunia, memilih absen hanya akan meningkatkan risiko kerusakan lingkungan seperti pengejaran pajak karbon, bahkan meningkatkan potensi kehilangan pasar koperasi di masa mendatang.

shares