Sumber : money.kompas.com

Nasib Para Penyandang Disabilitas pada Era Ekonomi Digital

Nasib Para Penyandang Disabilitas pada Era Ekonomi Digital – Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Ini suara sila kelima Pancasila. Tetapi apakah ini benar-benar berlaku untuk para penyandang disabilitas?

Nasib Para Penyandang Disabilitas pada Era Ekonomi Digital

Sumber : money.kompas.com

cerrrca – Kami tahu bahwa setiap orang berhak atas pekerjaan dan kehidupan yang layak, termasuk orang cacat atau orang cacat. Dalam proses peningkatan perkembangan ekonomi digital, tidak terlalu banyak teknologi inklusif yang dapat melibatkan penyandang disabilitas.

Melansir sindonews, data Survei Penduduk Antar Sensus (SUPAS) 2019, penyandang disabilitas telah mencapai 8,56% dari total penduduk Indonesia, sekitar 21,84 juta. Selain itu, tidak banyak perusahaan yang dapat menerima karyawan penyandang disabilitas.

Namun setelah itu, ada beberapa kisah inspiratif tentang para difabel yang terus berjuang dengan keterbatasannya.

Salah satunya Fajar Shiddiq, pemuda asal Bandung yang mengaku sulit mencari pekerjaan. Faktanya, bahkan jika dia tidak bisa mendengar, Figal tahu bahwa dia masih memiliki kemampuan untuk hidup mandiri.

Oleh karena itu, ia mencari cara untuk menghidupi keluarganya dan membantu orang tuanya secara finansial.Dengan keterampilan mengemudinya, ia berisiko melamar menjadi mitra pengemudi salah satu jasa transportasi online dan diterima sebagai teman tunarungu pertama. Menjadi mitra pengemudi GrabCar di Bandung.

“Awalnya saya cari kerja di banyak tempat, tapi selalu ditolak. Bingung. Lalu, saat itu saya mendapat informasi tentang peluang kerja Grab dari Gerkatin (Gerakan Kesejahteraan Tunarungu Indonesia). Mereka menggunakan bahasa isyarat saya berkata: “Mereka tahu bahwa keterampilan mengemudi saya sangat baik dan saya dapat mengemudi dengan aman. “

Sumber : kabar24.bisnis.com

Fajar sangat berterima kasih kepada penyandang disabilitas seperti dirinya atas kesempatan bekerja sebagai supir pendamping. Usai menjabat menjadi mitra GrabCar, ia mengaku telah mengalami banyak perubahan, terutama keberanian masalah komunikasi.

“Dulu, saat saya tidak bekerja, terkadang saya tidak percaya diri. Saat bertemu dengan orang lain, Anda juga mengkhawatirkan salah bicara maupun salah paham. Namun, ketika saya menjadi mitra pengemudi, saya pikir tidak masalah , meski saya tunarungu, saya mencoba untuk berani berkomunikasi. Selain itu, saya mempunyai tanggung jawab untuk memastikan pelanggan aman sebelum sampai di tujuan, itulah yang memotivasi saya, ”ujar penyuka olahraga ini.

Kini, ia bekerja keras untuk mewujudkan salah satu mimpinya, yaitu membuat “kopi untuk para tuna rungu”. Nantinya selain sebagai kedai kopi, tempat ini juga akan menjadi ruang bagi masyarakat untuk belajar bahasa isyarat.

Sebagai mitra pengemudi GrabCar, Fajar memiliki banyak pengalaman menarik. Saat bertemu dengannya, banyak orang yang terkejut, dan banyak orang yang terkejut dengan sikap penumpangnya.

“Dulu ada pelanggan. Dia baru sadar saya tuli. Jadi, selama perjalanan, dia diam saja. Akhirnya saya coba komunikasi. Pelanggan itu kaget. Akhirnya kita komunikasi, tapi saya minta komunikasi lambat Sesampainya di tempat tujuan, dia menggunakan bahasa isyarat untuk mengucapkan terima kasih.

Saya terkejut. Dia bertanya: “Ada apa? Dia bertanya, “Saya melihat poster itu. “Dia berkata sambil tersenyum.

Fajar senang dan senang karena para penumpang mencoba belajar bahasa isyarat untuk berkomunikasi dengannya. Ia juga berharap semakin banyak orang yang belajar bahasa isyarat.

Baca juga : Dampak Terbaru Banjir Manado, Kalsel, Aceh dan Jakarta 2021

Bantu Teman Tuli Kejar dan Wujudkan Impian

Sumber : ekbis.sindonews.com

Selain Fajar, ada teman tunarungu lain yang kini bisa meningkatkan produktivitas dan mengejar impian, yakni Bonar Bangun Simanjuntak. Sejak April 2017, dia adalah teman tunarungu pertama yang menjadi mitra pengemudi GrabBike.

Bonar sangat antusias dan menolak dibatasi secara fisik. Dia mematahkan pandangan bahwa teman tunarungu berbeda dengan teman non-tunarungu. Salah satu buktinya adalah ia tidak diragukan lagi adalah mitra pengemudi yang produktif dan dapat terus berkarya.

“Saya tidak rendah diri. Saya berani dan saya merasa percaya diri dan kuat,” kata seorang pria berusia 30 tahun menggunakan bahasa isyarat.

Bonar melakukan ini setiap hari dari jam 4 pagi sampai 10 malam. Namun menurutnya, keluarganya sangat senang karena mendapat kesempatan untuk memberi makan mereka. Ia berharap dapat membiayai pendidikananaknya sampai usia lima tahun.

Oleh karena itu, ia bertekad untuk melestarikan dan memastikan hasil kerja kerasnya sejak dini. “Pekerjaan ini untuk keluarga saya, tabungan dan jaminan masa depan untuk anak-anak saya. Saya ingin anak-anak saya kuliah. Jadi saya akan menabung mulai sekarang,” ujarnya.

Sebagai teman tuna rungu, Bonar tidak pernah berbeda dari mitra GrabBike lainnya. “Saya juga merasa harus bekerja keras dan mandiri, jadi saya akan terus bekerja keras,” ujarnya.

Sumber : money.kompas.com

Namun banyak juga yang memujinya. Dia juga menginspirasi banyak orang di sekitarnya. Kapanpun dia pulang kerja, Bonar menghabiskan waktu bersama keluarganya.

Ia mengatakan bahwa sebelum bergabung dengan mitra pengemudi GrabBike, ia telah melamar sebanyak empat kali dan ditolak di empat tempat berbeda. Kemudian, ia melamar menjadi mitra pengemudi lalu lintas online dan menulis foto di atas kertas. “Saya meminta untuk bekerja di Grab.

“Akhirnya kalo inget benar, foto-foto saya jadi viral di tahun 2017. Saya juga kaget. Komentar banyak orang. Akhirnya bos Grab dari Jakarta itu menelpon saya. Dia bilang, ‘Ayo lamar aja ya allah, you “Saat saya buka WhatsApp, saya sangat senang Alhamdulillah diterima. Akhirnya saya diterima, ”ujarnya.

Seiring waktu berlalu, teman-teman tunarungu lainnya mengikuti jejak Bonar. Mereka memiliki kesempatan yang sama untuk menjadi mitra GrabBike. Menurutnya, puluhan teman tuna rungu di Bandung sudah menjadi mitra GrabBike. Mereka jarang berkumpul dan memperlakukan satu sama lain.

Ia sangat senang karena semakin banyak teman tuna rungu yang mendapatkan peluang kerja di Grab. Sebagai teman yang bisu-tuli, dia merasa mudah untuk berkomunikasi dengan pelanggan. Dia terbiasa menggunakan fungsi pesan untuk memberi tahu bahwa dia tuli sejak awal.

“Biasanya kalau ada pelanggan yang mengetahui bahwa saya tunarungu, mereka ramah kepada saya. Mengerjakan Grab juga gampang. Saat sampai di lokasi penjemputan, saya ngobrol dengan pelanggan dan konfirmasi.

Setelah itu saya pasang helm dan jalannya seperti biasa. Kalau mau jalan pintas bisa menepuk pundak saya, misalnya mau belok ke kanan, lalu menepuk pundak kanan, begitu juga sebaliknya, “ujarnya.

Meski Bonar menghadapi berbagai kendala dan kekurangan, Bonar selalu percaya bahwa hal itu mudah dan bisa diatasi. Dia tidak pernah menggunakan kekurangannya untuk menonjol dari kerumunan.

Selain itu, dia juga mengaku selalu menghargai penumpang dan mengutamakan keselamatan saat berkendara karena ia bertanggung jawab atas keselamatan penumpang. Sejauh ini, dia sangat senang menjadi partner dalam dua putaran layanan.

Ia juga berharap semakin banyak orang yang bisa belajar menjadi tunarungu.

“Dengan cara ini Anda tahu seperti apa tunarungu. Oleh karena itu, semua orang saling memahami dan bekerja sama. Saya juga ingin memberi tahu orang-orang bahwa kita harus tahu bahwa baik tunarungu maupun yang mendengar bekerja keras.”

Setelah bekerja sebagai partner di Grab, Bonar mengaku senang karena kebutuhan dirinya dan keluarganya terpenuhi. Selain itu, diakuinya, hal tersebut karena orang tampaknya tidak bisa dibedakan dengan orang biasa.

Terkait rencana ke depan, Bonar mengaku akan terus menjadi mitra GrabBike. Dia tersenyum dan berkata, “Bagaimanapun, saya sudah tiga tahun, dan saya akan tetap bekerja di Grab.”

Baca juga : Peluang Usaha Baru dengan Modal Kecil Tahun 2021

Mendobrak Sunyi

Sumber : tirto.id

Untuk memastikan bahwa platform Grab lebih inklusif dan dapat diakses oleh lebih banyak orang, Grab bermitra dengan GERKATIN (Gerakan Kesejahteraan Tunarungu) pada September 2019 untuk memberikan kesempatan kepada teman-teman tunarungu untuk menjadi mitra pengemudi Grab.

Grab berharap dapat memberikan kesempatan kepada para tuna rungu dan tuna rungu untuk menjadi lebih baik dalam ekonomi digital melalui ekosistem Grab. Sistem teknologi Grab telah mengalami banyak pembaruan, seperti fungsi bantu khusus, materi pelatihan menggunakan subtitle, dan alat bantu komunikasi pada mobil dan sepeda motor.

shares