Apple Mengembangkan Alternatif Untuk Pencarian Google

Apple Mengembangkan Alternatif Untuk Pencarian Google – Apple meningkatkan upaya untuk mengembangkan teknologi pencariannya sendiri karena otoritas antimonopoli AS mengancam pembayaran miliaran dolar yang dilakukan Google untuk mengamankan penempatan utama mesinnya di iPhone.

Apple Mengembangkan Alternatif Untuk Pencarian Google

 Baca Juga : Menggunakan Mesin Pencari untuk Menemukan Informasi di Web

cerrrca – Dalam sedikit perubahan yang terlihat pada versi terbaru dari sistem operasi iPhone, iOS 14, Apple telah mulai menunjukkan hasil pencariannya sendiri dan menautkan langsung ke situs web saat pengguna mengetikkan kueri dari layar beranda.

Kemampuan pencarian web itu menandai kemajuan penting dalam pengembangan internal Apple dan dapat menjadi dasar serangan yang lebih besar terhadap Google, menurut beberapa orang di industri tersebut.

Perusahaan Silicon Valley ini terkenal sangat tertutup tentang proyek-proyek internalnya, tetapi langkah itu menambah bukti yang berkembang bahwa mereka bekerja untuk membangun saingan mesin pencari Google.

Dua setengah tahun yang lalu, Apple memburu kepala pencarian Google, John Giannandrea. Perekrutan itu seolah-olah untuk meningkatkan kemampuan kecerdasan buatan dan asisten virtual Siri-nya, tetapi juga membawa delapan tahun pengalaman menjalankan mesin pencari paling populer di dunia.

Kemampuan pencarian internal perusahaan yang berkembang memberikannya alternatif jika regulator memblokir kemitraannya yang menguntungkan dengan Google. Ketika Departemen Kehakiman AS meluncurkan sebuah kasus minggu lalu, atas pembayaran yang dilakukan Google kepada Apple untuk menjadi alat pencarian default iPhone, urgensi ditambahkan ke inisiatif tersebut.

“Mereka [Apple] memiliki tim yang kredibel yang menurut saya memiliki pengalaman dan kedalaman, jika mereka mau, untuk membangun mesin pencari yang lebih umum,” kata Bill Coughran, mantan kepala teknik Google, yang sekarang menjadi mitra di Silicon Valley. investor Sequoia Capital.

Iklan pekerjaan Apple yang sering untuk insinyur pencari tidak kekurangan ambisi, mengundang kandidat untuk “mendefinisikan dan menerapkan arsitektur teknologi pencarian inovatif Apple”.

Pakar pemasaran pencarian juga menunjukkan peningkatan aktivitas dari Applebot, perayap web pembuat iPhone yang dulu tidak jelas, yang digunakan untuk membangun basis data besar materi online yang membentuk fondasi mesin pencari apa pun.

Suganthan Mohanadasan, seorang konsultan pemasaran digital, mengatakan Applebot telah muncul “berkali-kali” di situs web kliennya dalam beberapa minggu terakhir.

Yang paling signifikan, iOS 14 menyingkirkan Google untuk fungsi pencarian tertentu. Kueri yang dibuat di jendela pencarian yang diakses dengan menggesekkan langsung dari layar utama iPhone — yang oleh Apple disebut sebagai “Tampilan Hari Ini” — menampilkan daftar saran pencarian yang dibuat oleh Apple daripada hasil Google. Hasil ini mencakup saran gaya “pelengkapan otomatis” yang dibuat oleh Apple, menunjukkan bahwa Apple belajar dari 1 miliar kueri paling umum penggunanya.

Apple menolak berkomentar.

Membangun saingan sejati untuk mesin pencari Google bisa memakan waktu bertahun-tahun. Tetapi dengan keuntungan yang diperoleh tahun ini diprediksi melebihi $55 miliar dan $81 miliar cadangan kas bersih pada hitungan terakhir.

Apple secara historis mencoba untuk memiliki dan mengontrol k0mponen terpenting dari pr0duknya, mulai dari chip khusus yang memberi daya pada semuanya, mulai dari iPhone hingga aksesori AirPods dan Watch, hingga integrasi yang erat antara perangkat lunak dan perangkat kerasnya.

Namun Apple telah terjebak dengan Google sebagai mesin pencari default iPhone selama lebih dari satu dekade.

Sekarang, bagaimanapun, Apple memiliki insentif yang berkembang untuk mengubah itu, karena regulator memaksanya untuk memilih antara mempertahankan hubungannya dengan Google atau berbalik melawan mitra lama dalam pencarian.

Departemen Kehakiman AS telah menempatkan pembayaran tahunan Google sebesar $8bn-12bn menjadi mesin pencari default iPhone di pusat kasus antimonopoli terhadap grup internet.

Sharis Pozen, salah satu kepala praktik antimonopoli global di firma hukum Clifford Chance dan mantan asisten jaksa agung di DoJ, mengatakan kasus itu “membuka front lain untuk Apple” di samping pertarungan hukum dengan Epic Games dan lainnya atas perannya. sebagai penjaga gerbang App Store. “Apple akan menjadi pusat di sini,” katanya, menambahkan bahwa itu harus “menjalani garis yang baik” dalam menjelaskan mengapa dibutuhkan miliaran dolar dari Google.

DoJ dapat menuntut diakhirinya perjanjian eksklusif, katanya, memungkinkan orang lain akses yang sama ke default pencarian iPhone.

Apple telah tersandung dalam menciptakan saingan Google sebelumnya. Ketika Apple Maps pertama kali diluncurkan pada 2012, sangat rentan terhadap kesalahan sehingga Scott Forstall, salah satu letnan teratas perusahaan untuk mendiang salah satu pendiri Steve Jobs, terpaksa mengundurkan diri.

Tetapi Apple adalah salah satu dari sedikit perusahaan yang memiliki sumber daya untuk mengindeks web dari awal. Sebagian besar saingan kecil Google melisensikan indeks mereka dari Microsoft Bing, termasuk DuckDuckGo, perusahaan yang berfokus pada privasi yang telah ditawarkan Apple sebagai alternatif Google di browser Safari-nya, dan Neeva, perusahaan rintisan Silicon Valley yang didirikan oleh dua mantan eksekutif Google.

“Posisi Apple sangat unik karena memiliki iPhone dan iOS. Ini mengontrol browser default,” kata Sridhar Ramaswamy, salah satu pendiri Neeva dan mantan kepala periklanan Google. Memperluas dalam pencarian “terasa alami” untuk Apple, katanya, karena memiliki kemampuan untuk mengumpulkan data dan belajar dari perilaku pengguna dalam skala besar.

Lebih dari 20 tahun setelah Google didirikan, membangun mesin pencari saat ini “secara teknis masih sangat sulit tetapi tidak sesulit dulu”, kata Coughran, yang termasuk di antara investor yang menanamkan $35 juta ke Neeva. Itu sebagian berkat infrastruktur komputasi awan yang lebih murah dan alat sumber terbuka yang tersedia untuk Apple dan perusahaan rintisan seperti Neeva.

Namun, skala masalahnya sangat menakutkan. “Setiap mesin pencari yang masuk akal harus memiliki halaman 20bn-50bn dalam indeks aktifnya,” kata Ramaswamy. Saat pengguna menjalankan kueri, sistem pengambilan harus menyaring kumpulan data yang sangat besar kemudian memberi peringkat dalam milidetik.

Beberapa pengamat masih menolak gagasan Apple menciptakan saingan pencarian lengkap untuk Google.

Dan Wang, profesor bisnis di Columbia Business School, mengatakan akan “sangat sulit” bagi Apple untuk mengejar ketinggalan.

“Keunggulan Google berasal dari skala,” katanya, karena umpan balik pengguna yang tak ada habisnya membantu menyempurnakan hasil dan mengidentifikasi area peningkatan. “Google mendapatkan ratusan juta kueri setiap menit dari pengguna di seluruh dunia — itu adalah keuntungan besar dalam hal data.”