Sumber : liputan6.com

10 Negara Jadi Penghasil Nikel Terbesar Dunia

10 Negara Jadi Penghasil Nikel Terbesar Dunia – Seiring dengan pertumbuhan permintaan kendaraan listrik dan popularitasnya yang terus meningkat, prospek produksi nikel semakin cerah.

10 Negara Jadi Penghasil Nikel Terbesar Dunia

Sumber : liputan6.com

cerrrca – Permintaan komoditas pertambangan akan terus meningkat, sehingga mendorong perusahaan dan negara produsen untuk terus meningkatkan produksi.

Bahkan, Elon Musk, CEO mobil listrik Tesla, mengakui potensi nikel ini. Dia mengatakan nikel merupakan tantangan terbesar yang dihadapi produksi baterai kendaraan listrik global.

Musk tweet pada 27 Juli 2020: “Nikel merupakan tantangan terbesar bagi baterai (kendaraan listrik) dalam transportasi skala besar dan jarak jauh. Australia dan Kanada telah berkinerja cukup baik. Produksi nikel Amerika secara obyektif buruk. Indonesia adalah yang terbesar ”.

Jadi negara mana yang bisa menikmati masa depan nikel?

Menurut Investing News, ini adalah 10 Negara Penghasil Nikel Terbesar di Dunia.

1. Amerika Serikat – Total Produksi: 14.000 MT

Sumber : wikiwand.com

Di peringkat akhir, produksi nikel AS turun dari 17.600 ton pada 2018 menjadi 14.000 ton pada 2019.

Eagle Mine adalah satu-satunya perusahaan perbaikan nikel di Amerika Serikat. Produk pertambangan yang dapat ditemukan di Yellow Dog Plains di Semenanjung Michigan adalah bijih nikel dan tembaga. Selama ini penambangan tersebut dimiliki oleh Lundin Mining.

2. Kuba – Total Produksi: 51.000 MT

Sumber : ilmugeografi.com

Seperti China, kapasitas produksi nikel Kuba tetap stabil pada 51.000 metrik ton. Nikel adalah barang perdagangan terpenting dalam perekonomian Kuba.

Sebelum tahun 2000, Kuba mampu memproduksi lebih dari 74.000 ton nikel setiap tahun, tetapi sejak saat itu, produktivitasnya menurun.

Baca juga : 9 Pembunuh Bayaran Paling Mengerikan di Indonesia

3. Brazil – Total Produksi: 67.000 MT

Sumber : vale.com

Produksi nikel Brasil turun dari 74.400 ton menjadi 67.000 ton pada 2019. Vale sendiri merupakan produsen nikel terbesar di Brazil.

Perseroan telah mencapai kesepakatan untuk menukar produk nikel Jaguar dengan Metal Centaurus dan Salobo West Copper. Perjanjian tersebut berhasil diselesaikan pada tahun 2010.

4. China – Total Produksi: 110.000 MT

Sumber : liputan6.com

Dari 2018 hingga 2019, Tiongkok tidak melihat peningkatan efisiensi produksi nikel yang signifikan. Dalam dua tahun terakhir, total produksi stabil di 110.000 ton.

Selain menjadi salah satu produsen nikel terbesar, China juga berhasil memproduksi nikel baja mentah nikel rendah yang biasa digunakan dalam pembuatan produk stainless steel.

Jinchuan Group International adalah perusahaan induk dari Jinchuan Group, yang merupakan produsen nikel terbesar di Cina.

5. Kanada – Total Produksi: 180.000 MT

Sumber : optima-education.com

Sama seperti Australia, tingkat produksi nikel Kanada meningkat dari 176.000 pada 2018 menjadi 180.000 pada 2019.

Sudbury Basin adalah pemasok nikel terbesar kedua di negara ini. Sudbury Basin sendiri dapat memproduksi hingga 65.000 ton logam per tahun.

Di Kanada, faktor penting lain dalam produktivitas nikel adalah Glencore. Glencore sendiri merupakan perusahaan tambang nikel yang memiliki tambang Raglan di Quebec dan juga merupakan perusahaan operasi terintegrasi nikel di Ontario.

6. Australia – Total Produksi: 180.000 MT

Sumber : en.wikipedia.org

Australia adalah salah satu produsen nikel terbesar, dan produksinya juga meningkat dari 170.000 ton pada 2018 menjadi 180.000 ton pada 2019.

Beberapa produsen terbesar negara, termasuk BHP Billiton, baru-baru ini mengumumkan rencana untuk terus meningkatkan investasi dalam operasi produksi nikel. Permintaan komoditas ini di banyak pihak kontraktor terus berlanjut.

Antara tahun 2014 dan 2016, harga nikel sendiri anjlok, yang menyebabkan banyak tambang di Australia ditutup.

Namun ketika harga komoditas kembali normal, pihak pertambangan berusaha membuka produksi lagi hingga tuntas.

7. New Caledonia – Total Produksi: 220.000 MT

Sumber : mining-technology.com

Produktivitas kawasan milik negara Prancis ini meningkat pada 2018, dari 216.000 ton menjadi 220.000 ton.

Namun berbeda dengan Indonesia dan Filipina, Kaledonia Baru tidak mau mengekspor produk tersebut ke China dengan dalih menyelamatkan dan meningkatkan industri lokal.

Namun, pada Desember 2016, di bawah kepemimpinan pemerintahan baru, ekspor nikel ke China akhirnya disetujui.Sejak itu, Kaledonia Baru telah mengapalkan lebih dari 2 juta ton nikel ke negara tersebut.

Meski begitu, mengingat ketergantungan daerah pada harga nikel, perekonomian daerah nampaknya masih terancam.

Pada 2018, perusahaan tambang besar VALE mengumumkan rencana untuk menginvestasikan lebih dari US $ 500 juta dalam produksi nikel di Kaledonia Baru dari 2019 hingga 2022.

Namun pada akhir 2019, seiring perusahaan tambang tersebut mengalihkan fokusnya ke Indonesia, rencananya berubah.

Baca juga : 9 Cara Berubah Menjadi Lebih Baik Dalam Bisnis

8. Rusia – Total Produksi: 270.000 MT

Sumber : en.wikipedia.org

Meski Rusia adalah produsen nikel terbesar ketiga di dunia, produksi negara itu menurun pada 2019. Dari 272.000 ton pada 2018 menjadi 270.000 ton.

Namun menurut Norilsk Nickel, produsen nikel terbesar Rusia, tingkat produksi nikel perusahaan itu buruk.

Laporan tersebut menyebutkan total produksi nikel tahun lalu selalu meningkat 5% setiap tahun, mencapai 229.000 ton.

9. Filipina – Total Produksi: 420.000 MT

Sumber : bisnis.tempo.co

Filipina dikenal sebagai salah satu penghasil nikel terbesar. Meski terjadi penurunan produksi pada 2017-2018, dari 366.000 ton menjadi 340.000 ton, Filipina kembali meningkatkan tingkat aktivitasnya pada 2019 menjadi total 420.000 ton.

Hampir sama dengan Indonesia karena dekat dengan China dan memiliki total 30 tambang, sehingga proses ekspor nikel sangat cocok untuk negara tersebut.

Namun, ada laporan bahwa tahun lalu, produsen tambang terbesar DMCI, akibat turunnya kebijakan pemerintah Filipina untuk menutup dua wilayah tambang, aktivitas produksi bisa terancam.

10. Indonesia – Total Produksi: 800.000 MT

Sumber : katadata.co.id

Banyak negara / kawasan telah menggunakan Indonesia sebagai tolok ukur untuk mengukur beratnya tren suatu negara terhadap industri nikel.

Pada tahun 2019 saja, pendapatan nikel saja dilaporkan dapat melebihi produksi minyak sawit yang merupakan komoditas ekspor terbesar kedua.

Relatif murah dengan China, dan China adalah pemimpin dalam produksi manufaktur mobil elektronik, yang menjadikan proses ekspor komoditas ini pilihan ideal. Cadangan nikel Indonesia masih 21 juta ton.

shares